14/06/2011

Jiwa Muthmainnah

Bismillahirrahmanirrahim

Hai jiwa yang tenang. Kembalilah kepada Tuhanmu dengan hati yang puas lagi diridhaiNya. Masuklah ke dalam jamaah hamba-hambaKu, dan masuklah ke dalam syurgaKu.

al-Fajr : 27-30


Dalam tafsir fi Zilal, Syed Qutb mengupas tiga ayat ini dengan sungguh indah dan tenang. Setenang seperti jiwa orang mukmin. Kalau kita baca tafsir beliau, sebelum masuk huraian tiga ayat terakhir ni, dipaparkan pemandangan yang menakutkan dan mengerikan di akhirat nanti.

Ngeri, keras, takut, azab dan seram.

Jadi, apabila anda membaca huraian tiga ayat terakhir ini, terasa begitu tenang, lembut, damai dan aman. Sungguh indah huraian yang dibuat oleh Syed Qutb ini.

Dalam huraiannya, golongan jiwa yang tenang ini dipanggil terhadap Tuhannya, yang tenang menempuh jalannya dan tenang terhadap qadar Allah. Juga tenang di waktu senang dan di waktu susah, di waktu lapang dan di waktu sempit, di waktu terhalang dan di waktu mendapatkan pemberian.

Tenang tanpa ragu. Tanpa menyimpang, tanpa tergoncang dan tanpa takut.

Mereka diseru memasuki jemaah hamba-hambaNya, masuk ke dalam syurga di bawah naungan dan rahmatNya.

Namun, persoalannya adakah kita tergolong dalam yaa ayyatuhan-nafsul muthmainnah itu?

"Aslih Nafsak, Wad'u Ghairak".

0 comments: