17/06/2011

Akraman, ahanan

Bismillahirrahmanirrahim

Dalam kehidupan kita di dunia ini, apa yang kita kejar ialah kejayaan. Tak kiralah dari segi apa pun. Belajar, berkerja, bermain dan segalanya. Semua orang nak berjaya. Pelajar, kerani, doktor, cikgu malah pencuri pun nak berjaya dalam hidupnya.

Apabila kita mendapat kejayaan, kita rasa puas. Setelah penat berusaha, kita mendapat ganjaran. Ada yang belanja kawan makan. Ada pula yang sujud menghadap Tuhan. Tak lupa kepada yang bongkak dan riak melupakan Tuhan. Dan ada juga yang berfikir, Tuhan telah berikannya kemuliaan.

Maka adapun manusia, apabila Tuhan mengujinya lalu memuliakannya dan memberikan kesenangan, maka dia berkata "Tuhanku telah memuliakanku".

al-Fajr : 15


Berbeza pula apabila kita tidak menerima apa yang kita hajatkan. Ada yang sedih dan menangis. Ada yang menyalahkan Tuhan. Ada pula yang tetap bersyukur. Dan ada juga yang berfikir, Tuhan telah menghinanya.

Namun apabila Tuhan mengujinya lalu membatasi rezekinya, maka dia berkata, "Tuhanku telah menghinaku".

al-Fajr : 16


Ini adalah pemikiran manusia yang salah. Apabila mendapat kejayaan, difikirnya Allah memuliakannya. Namun, apabila dibatasi rezekinya, difikirnya Allah menghinanya. Padahal, seperti dalam huraian Syed Qutb, kedua-duanya adalah ujian daripada Allah untuk melihat bagaimana hambaNya menerima perkara tersebut.

Bersyukurkah kita? Atau sebaliknya.

Seperti kata mutarabbi saya,

Kegagalan dan kejayaan mungkin dilihat sangat berbeza. Namun keduanya punya misi yang sama. Menilai jiwa hamba yang bersyukur.


"Islah Nafsak, Wad'u Ghairak".






0 comments: