14/11/2009

Jodoh

Bismillahirrahmanirrahim

Semalam, saya dan Hisham menonton Ketika Cinta Bertasbih. Selepas beberapa minit, Hisham mengatakan filem ini tidak sehebat novelnya yang sudah dibaca Hisham sejak di bangku kolej lagi. Wah, mantap sugguh si Hisham ni kan? Selepas beberapa ketika, datang Apeng dan Hilmi Faiz.

"Weh, korang tengah tengok cerita apa?", tanya beliau.

"Ketika cinta bertasbih", balas Hisham selamber.

"Owh. Hari tu aku tengok filem Melayu ape ntah. Best gak r cerita dia. Tapi lupa apa tajuk dia", katanya lagi.

"Syurga Cinta?", tanya Hisham kembali.

"Aah. Betul la tu", jawab Hilmi Faiz.

Lalu Hisham mengajak aku untuk menonton filem tersebut. Aku pun layan je la. Hampir sejam setengah kami menonton bersama-sama. Bayangkan betapa romantiknya kami berdua.

Namun, bukan itu yang ingin saya kongsi di sini. Tapi satu dialog yang agak menarik dalam filem tersebut yang ingin saya kongsikan.

"Cinta itu adalah permulaan jodoh. Dan atuk pernah cakap, jodoh itu terbahagi kepada tiga. Yang pertamanya, dikatakan JODOH DARI SYAITAN. Kamu berdua berkenalan, berpegangan tangan dan terus buat maksiat. Akhirnya, Syuhada (nama watak) mengandung. Baru kamu menikah.

Yang keduanya, JODOH DARI JIN. Kamu berdua berkenalan. Kamu sukakan Syuhada. Tapi Syuhada tak sukakan kamu. Kamu bomohkan dan sihirkan agar Syuhada sukakan kamu. Dan kamu berdua menikah.

Dan yang ketiganya, JODOH DARI ALLAH. Kamu berdua berpandangan mata. Terus menusuk ke kalbu. Kamu terus meminang Syuhada. Dan Syuhada terima pinangan kamu. Dan kamu berdua menikah. InsyaAllah, berkekalan hingga ke akhir hayat. Dan itulah yang dikatakan, SYURGA CINTA."

Indah kan? Tapi kenapa masih ramai di kalangan masyarakat kita tidak memilih pilihan yang ketiga? Masih ramai yang lebih sukakan trend bercouple yang kini dianggap seperti normal dan biasa biarpun dikalangan ibu bapa, guru apatah lagi remaja itu sendiri.

Terpulang kepada kita untuk memilih.

Wahai insan yang mabuk cinta, siasatlah benang yang menyulam kasihmu. Apakah ia sebuah TAQWA atau cinta BUTA yang tidak berpijak di bumi nyata? Sesungguhnya cinta yang tidak bersendikan TAQWA adalah cinta yang berakhir dengan PERMUSUHAN. Jika tidak di NERAKA dunia, pastinya NERAKA abadi di alam sana.




"Islah Nafsak, Wad'u Ghairak".

6 comments:

Anonymous said...

tapi sebelum meminang tu, tak salah kan amek mase nak berkenalan?tau pasal background and all those necessary thing?

aslam said...

nak kenal boleh..tp ada caranya..cara yang diajar dalam Islam..wallahualam

Nabil Ali said...

wah, aslam! dah ready ke? :)
ak bole jd cameraman..hehe...

el nino said...

hang lawat adik hang katne?..

aslam said...

adik aku?..yg mana??

aslam yusof said...

rekemen utk baca buku "Aku terima nikahnya"