02/08/2009

Husnuzon (Bersangka baik)

Bismillahirrahmanirrahim

Saya pasti kebanyakkan dari kita pernah mendengar perkataan husnuzon yang bererti bersangka baik. Namun, saya kurang pasti, adakah kebanyakkan dari kita mengamalkannya atau hanya mengungkap di bibir sahaja.

Orang Melayu memang terkenal dengan hobi yang sangat tidak disukai oleh Allah swt iaitu bersangka buruk kepada orang lain. Saya pun kurang pasti bagaimana tabiat ini sungguh kuat melekat di kalangan orang Melayu yang rata-ratanya beragama Islam.

Susah sangatkah kita untuk bersangka baik kepada orang lain? Kalau di jalan raya, asal ada orang potong kereta kita, dengan automatiknya kita akan mengutuk mereka. Kalau orang tidak angkat call, terus kita kutuk mereka.

"Eleh, sombong gile mamat tu. Dahla kereta buruk je. Ade hati nak eksyen", kutuk kita.

"Ish, apsal payah sangat nak angkat call aku ni. Bangang punya orang", kutuk kita.

Dengan automatiknya kita mendapat dosa atas kelakuan sedemikian. Kenapa susah sangat untuk bersangka baik? Manalah kita tahu, entah-entah, mereka ada alasan tersendiri. Yang pemandu itu mungkin mempunyai isteri untuk bersalin. Yang tidak angkat call itu, mungkin dia tengah bersolat. Kenapa kita mudah sangat untuk bersangka buruk?



"Islah Nafsak, Wad'u Ghairak".

2 comments:

Anonymous said...

salam boh..

tibe teringat kisah nabi musa dngn nabi dalam surah al kahf...

Anonymous said...

eyh jgn besangka burok ngan orng mlayu ! mst ade sbb orng mlyu gitu.trauma ke.eheh.