19/08/2009

Alhamdulillah

Bismillahirrahmanirrahim

Alhamdulillah. Alhamdulillah. Alhamdulilllah. Syukur kepada Allah swt kerana dengan izinNya, saya selamat sampai di rumah setelah mengembara selama hampir 2 minggu di bumi Allah swt yang sangat indah ini. Tiada ungkapan yang dapat saya katakan, selain syukur yang tidak terhingga kepada Allah swt kerana telah memberi peluang kepada saya untuk mengembara di bumi Borneo. Terima kasih Ya Allah.

Dari Nilai, kami ke Kuching. Dari Kuching, kami ke Bintulu. Dari Bintulu, kami ke Miri. Dari Miri, kami ke Brunei. Dari Brunei, kami ke Labuan. Dari Labuan, kami ke Menumbok. Dari Menumbok, kami ke Kota Kinabalu. Dari Kota Kinabalu, kami ke Pulau Pinang. Dari Pulau Pinang, kami ke Kuala Lumpur. Dari Kuala Lumpur, barulah saya berseorangan pulang ke Kuala Terengganu.

Semuanya atas tujuan kerana Allah swt semata-mata. Berkenal-kenalan dengan teman-teman baru, dengan ustaz-ustaz yang begitu hebat dan ikhwah-ikhwah di seluruh bumi Borneo. Terasa sangat gembira apabila dapat berjumpa dengan mereka kesemuanya.

Terlalu letih untuk menceritakan pengalaman-pengalaman di sana. Mungkin lain kali insyaAllah. Cuma ingin mengucapkan jutaan terima kasih dan jazakallahu khairon khatiro kepada saudara Syariffudin dan Najib (Kuching), saudara Hartono, Ustaz Ali, Ustaz Tabo, Ustaz Ariffin dan pelajar-pelajar Madrasah al-Quran (Bintulu), saudara Saiful, saudara Haidar dan pelajar-pelajar Curtin University (Miri), saudara Syamil sekeluarga, Ustaz Salam dan ikhwah-ikhwah Brunei (Brunei), saudara Hilmi sekeluarga (Kota Kinabalu) dan yang terakhir saudara Afif sekeluarga dan Dolah (Pulau Pinang) kerana telah melayan kami seperti VIP semasa kami berada di sana. Hanya Allah swt sahajalah yang dapat membalas jasa baik anda semua.

Itu dahulu cerita dari Jaulah Borneo 09.




"Islah Nafsak, Wad'u Ghairak".

0 comments: