17/02/2014

Perasaan itu

0 comments
Bismillahirrahmanirrahim

Kadang-kadang kita mudah merasakan diri kita ini lebih baik daripada orang lain. Dari segi paras rupa, kebijakan akal fikiran, warisan dan sebagainya. Membuatkan kadang-kadang kita lemas atau kurang selesa apabila bergaul dan berjumpa dengan orang lain.

Diri kita lebih selesa apabila orang itu rupa parasnya elok seperti kita. Kepandaiannya sama seperti kita. Keturunannya lebih kurang seperti kita. Apabila disapa si 'lemah' itu tadi, hati kita berdetik supaya dia cepat-cepat berlalu dan pergi.

Perasaan apakah itu?

Takbur? Rasa diri ini besar? Mungkin.

Riak? Sombong dengan sedikit nikmat yang dikurniakan Allah? Ya.

Jangan main-main. Jaga-jaga dengan amaran Nabi. Sedikit riak, jauhlah kita dari syurga.

Jaga-jaga perasaan itu.

"Aslih Nafsak, Wad'u Ghairak".

15/02/2014

Nikmat

3 comments
Bismillahirrahmanirrahim

Alhamdulillah. Hampir setahun tidak menulis apa-apa dalam blog yang saya create selepas mendengar satu pengisian di Southampton satu masa dahulu. Ketika itu, perasaan membara-bara ingin melakukan sesuatu. Lalu, hasilnya terlahirlah blog "Aslih Nafsak, Wad'u Ghairak" ini.


Alhamdulillah banyak kurniaan dan rezeki yang Allah kurniakan. Yang terbaru, dikurniakan seorang peneman hidup. Subhanallah. Indah. Moga Allah melimpahkan kami sakinah, mawaddah dan rahmah. Bagi yang masih bujang, berusahalah. Allah pasti tolong.


Alhamdulillah, banyak perkongsian yang nak dikongsikan dalam blog ini. Insyaallah akan menyusul kemudian.


Moga saya terus istiqamah.


"Aslih Nafsak, Wad'u Ghairak".


21/01/2013

Dunia realiti

6 comments
Bismillahirrahmanirrahim

Dulu ketika di UK, orang cakap dunia student ni ideal. Dahla dekat UK. Memang hidup tiada ujian. Yang ada pun hanya ujian exam. So, nak buat kerja dakwah dan tarbiyah ni tiada masalah. Banyak sangat masa kosong. Dah tengok movie, main game, borak-borak, main gitar pon still masa tu banyak lagi.


Kini, saya sudah berada di Malaysia. Orang cakap dunia sebenar. Dunia kerjaya yang penuh ujian. Masa sudah diambil. Balik kerja, penat. Nak pergi usrah mula rasa malas. Memikirkan esok nak pergi kerja lagi. Ada pulak hari yang kena stay up kat ofis. Lagi la penat. Gaji masuk hati seronok. Duit mula banyak dalam akaun. Rasa best. Nak keluarkan duit untuk dakwah mula rasa berat. Penat-penat aku kerja dapatkan duit, senang-senang dia je mintak sedekah. Mula rasa jelek dengan peminta sedekah.


Itu ketika masih bujang.


Lepas berkahwin, bertambah ujian lain. Isteri tercinta. Kata seorang kawan, memang berat nak pergi usrah,tinggalkan isteri sorang-sorang di rumah. Aku hanya mampu ketawa. Tidak mengerti perasaan yang dialaminya. Namun, bila direnung-renungkan katanya, aku mula merasa ada benarnya. Wajah isteri yang menjadi penyejuk mata kita, suami mana yang mahu tinggalkan. Sudahlah penat bekerja di siang hari, baru nak tatap wajah isteri, sudah kena keluar bersendiri.


Itu pentingnya mengahwini suami dan isteri yang memahami.


Namun, aku percaya bahawa ujian ini memang tidak pernah berhenti. Baik ketika student, bekerja, bujang, kahwin, dah dpt anak dan sebagainya. Ujian tetap hadir. Hanya kita yang perlu menilai dan mengambil tindakan yang sewajarnya. Adakah kita semakin kuat atau semakin lemah. Kita boleh pilih untuk tidak bersama dalam gerabak islam ini. Semuanya pilihan kita. 


Tapi, mungkin ada satu ayat yang boleh membuatkan kita berfikir banyak kali untuk membuat pilihan itu.


"dan siapakah yang lebih zalim daripada orang yang menyembunyikan kesaksian dari Allah yang ada padanya? Allah tidak lengah terhadap apa yang kamu kerjakan" 2:140


Semoga kita masih lagi diberi kekuatan untuk terus istiqamah.


"Aslih Nafsak, Wad'u Ghairak".




06/01/2013

Istiqamah

1 comments
Bismillahirrahmanirrahim

Pertama kali saya mendengar huraian yang lain mengenai istiqamah.


Selama ini hanya memikirkan bahawa istiqamah itu maksudnya sentiasa, tetap dan berterusan.


Kali ini lain. Lebih mendalam dan lebih tepat saya fikir.


Katanya, istiqamah ini ialah mentauhidkan Allah.


Bagaimana mentauhidkan Allah itu istiqamah?


Bila mana kita ini mentauhidkan Allah, maknanya diri kita ini tidak lari dari apa yang diperintahNya dan apa yang dilarangNya. Jalan hidup kita ini sentiasa selari dengan apa sudah digariskan Allah. 


Jadi, mana mungkin kita berhenti, futur atau lari jika hidup kita sentiasa berorientasikan Allah.


Sebab itu, setiap hari sekurang-kurangnya 17 kali kita memohon dari Allah,


"Tunjukkanlah kami jalan yang lurus"


Moga kita sentiasa mentauhidkan Allah.


"Aslih Nafsak, Wad'u Ghairak".

14/09/2012

Semangat

3 comments
Bismillahirrahmanirrahim

Alhamdulillah. Allah kurniakan peluang untuk mengembara di bumi Korea. Pengalaman yang luar biasa. Bukan sahaja bumiNya yang begitu cantik, malah ikhwah di sana sungguh mempesonakan diri yang lemah ini.

Semangat mereka tidak dapat kugambarkan bagaimana. Macam orang tak betul. Balik daurah, pergi bawa usrah. Balik bawa usrah, pergi pula ke usrah. Memang 24jam hidup untuk dakwah.

Tengok muka sahaja sudah dapat meningkatkan semangat saya. Segar, ceria walaupun lelah. Qudwah super murabbi.

Jazakumullah khairan khatiran ikhwah Korea. Moga bertemu lagi.

"Aslih Nafsak, Wad'u Ghairak".

02/08/2012

Bertaubat dan beramallah

0 comments
Bismillahirrahmanirrahim

Kata Allah dalam Surah at-Taubah ayat ke 105;

Dan katakanlah, bekerjalah kamu maka Allah akan melihat pekerjaanmu, begitu juga RasulNya dan orang-orang mukmin, dan kamu akan dikembalikan kepada Allah yang mengetahui yang ghaib dan yang nyata, lalu diberitakanNya kepada kamu apa yang telah kamu kerjakan.

Ayat ini berkait rapat dengan ayat 102-104. Dalam 4 ayat ini (102-105), terselit sebuah kisah iaitu kisah ketika Perang Tabuk. Ketika mana Nabi dan tentera-tentera islam pulang dari perang Tabuk, terdapat sekelompok orang islam yang tidak serta dalam perang tersebut. Dan mereka merasa menyesal dan segera bertaubat.

Untuk itu, mereka menghukum diri mereka dengan mengikat diri mereka di tiang masjid dan berazam tidak akan membuka ikatan itu sehinggalah nabi sendiri yang membuka ikatan dan memaafkan mereka. Akhirnya, mereka diampuni Allah dan diterima taubat mereka.

Namun, taubat tidak cukup dengan perasaan bersalah dan menyesali perbuatan itu semata-mata. Ia haruslah diiringi dengan amal. Amal yang membuktikan kesungguhan taubat kita.

Moga ramadhan kali ini menjadi titik tolak untuk kita bertaubat dan terus beramal.

"Aslih Nafsak, Wad'u Ghairak".

24/07/2012

Siapa Asma' Abu Bakar?

0 comments
Bismillahirrahmanirrahim

Siapa sangka, wanita ini berhijrah dari Mekah ke Madinah dalam keadaan sarat mengandung. Sampai sahaja di Quba', beliau melahirkan seorang putera yang bernama Abdullah bin Zubair. Bayi pertama yang dilahirkan di Madinah.

Hebat bukan?

Ramai mengatakan betapa seksanya ibu yang mengandung membawa bayi selama 9 bulan ke sana ke mari.

Tapi, bagaimana pula seksanya ibu yang sarat mengandung sedang berhijrah dari Mekah ke Madinah?

Believe it or not, there were no Ryan Air, Easyjet or Euro Star at that time. How could she did it?

Iman dan taqwa.

Moga Ramadhan kali ini dapat membina iman dan taqwa kita seperti superwoman ini.

"Aslih Nafsak, Wad'u Ghairak".
older post